banner

ANGGOTA TLDM TERLANTAR KOMA SELEPAS BERSALIN

<Adakah anda ingin mengikuti jejak langkah Adira untuk dapatkan kulit CANTIK & PUTIH? Dapatkan disini
"Peluang Bekerja Di AUSTRALIA Gaji Lumayan"..KLIK SINI..

SITIAWAN – Seorang anggota Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) kini hanya terlantar di katil sejak setahun lalu selepas 43 hari melahirkan anak sulungnya.

Nurul Azwa Md Nor, 28, dikategorikan sebagai koma kerana otaknya tidak dapat berfungsi seperti biasa.

Ibunya, Hanisah Aziz, 51, berkata, menurut doktor yang merawat anaknya, Nurul Azwa menghidap penyakit sawan.

Menurutnya, pada mulanya kepala Nurul Azwa membengkak dan menyebabkan dia koma sehingga kini.

“Saya dan suami perlu menyediakan RM1,000 setiap bulan bagi menampung perbelanjaan untuk Nurul Azwa termasuk kos perubatan, susu khas dan lampin pakai buang.

“Sejak dia koma, kami menggunakan tiub khas untuk memberikan susu kepadanya dan memerlukan bantuan kami bagi mengurus diri,” katanya yang ditemui di rumahnya di Taman Kiara Kampung Koh.

Kata Hanisah, anak sulung dari tiga beradik itu juga perlu membuat susulan rawatan tiga bulan sekali di Hospital TLDM Lumut.

Di sini Di Himpunkan Kisah Pelik dan Lucu, Anda Pasti terhibur...
"Mencari Peluang Bisnes Dari Rumah Dengan Modal Kecil? Klik Sini"
"Cara Mudah Kelihatan Jelita Sepantas 4 Hari. KLIK SEKARANG!"

Jelasnya, setiap tiga bulan dia akan membawanya ke hospital untuk rawatan susulan dan bernasib baik kerana TLDM masih lagi membayar gaji Nurul Azwa walaupun dia sudah setahun lebih tidak bertugas.

“Saya teringin untuk melihat Nurul Azwa kembali sihat seperti dahulu dan berharap ada sesiapa yang sudi membantu kami,” katanya.

Bagi bapa Nurul Azwa, Md Nor Md Rejab, 53, pelbagai usaha dia lakukan untuk melihat anaknya pulih.

Katanya, kini ada sedikit peningkatan berlaku pada anaknya apabila Nurul Azwa mampu mengerakkan kakinya sedikit.

“Besar harapan kami untuk melihat Nurul Azwa kembali seperti dahulu kerana kami amat merindui keadaannya sebelum sakit,” katanya.

Sementara itu, masalah keluarga berkenaan menarik perhatian pihak Al-Jabbar yang tampil untuk membantu.

Pengurus Rania Al-Jabbar Manjung, Rostam Affandi Abdul Rahman berkata, pihaknya akan cuba mencari jalan untuk membantu Nurul Azwa.

Katanya, pihaknya akan mencari kaedah sesuai dengan keadaan pesakit berpandukan reaksi yang diberikan.

“Kaedah yang digunakan walaupun menggunakan elektrik tetapi tidak akan mencederakan pesakit sebaliknya membantu melancarkan peredaran darah,” katanya.

Incoming search terms:

Speak Your Mind

*