Search Results for: hadiah hari jadi untuk anak lelaki 1 tahun

Kisah Cinta Mak Mah Dengan Suaminya, Al Fatah Rahim

mak mah

mak mahJODOH, ajal dan maut adalah perkara di luar bidang kuasa manusia kerana semua itu ketentuan daripada-Nya. Manusia tidak pernah tahu apa yang akan berlaku dan kita juga tidak menduga dalam meniti usia emas, Allah masih mempertemukan kita dengan jodoh yang tidak dijangka.

Tiada apa yang perlu dimalukan kerana cinta dan kasih sayang tidak pernah mengenal usia, setiap insan memerlukan teman untuk disayangi dan menyayangi. Tatkala cinta mengetuk pintu hati, dua jiwa berbeza akan disatukan dengan lafaz akad nikah dan adalah menjadi tanggungjawab pasangan berkenaan untuk melayari bahtera kehidupan rumah tangga.

Apa yang berlaku kepada Ruminah Sedik, 68, atau lebih dikenali sebagai Mak Mah adalah dengan izin-Nya. Pelakon veteran itu bertemu jodoh sewaktu mengerjakan umrah di Mekah pada Mac lalu pastinya menjadi kenangan terindahnya.

Ternyata pada peringkat usia emas bukan penghalang buat Mak Mah untuk berkahwin kali keempat dengan pasangannya, Al Fatah Rahim, 70.

Sehubungan itu, tidak hairanlah apabila kedua-dua pengantin baharu itu memilih untuk menjalani ibadah haji di Tanah Suci sebagai hadiah bulan madu.

“Kami jumpa di situ (Mekah) semasa sedang sarapan pagi, jadi kami rasakan mahu berbulan madu di sana dengan mengerjakan haji,” jelas Mak Mah ketika ditemui selepas majlis akad nikah di rumah abang iparnya di Taman Berkat, Meru, Klang, Sabtu lalu.

Sebelum itu, dengan sekali lafaz akad nikah di depan Penolong Pendaftar Nikah, Cerai dan Rujuk Masjid As-Syarif, Meru, Mohd. Jani Salman, Mak Mah sah bergelar isteri kepada Al Fatah yang merupakan peneroka Felda Jelai, Gemas, Negeri Sembilan pada kira-kira pukul 9.20 pagi.

Kedua-duanya mengenakan baju Melayu lengkap berwarna serba putih.

Pelakon tersebut menerima mas kahwin sebanyak RM300 tanpa wang hantaran serta tujuh dulang berupa sejadah, kek, senaskhah Al-Quran, beg tangan, kasut, air minuman dan telekung.

Sebagai balasan, suaminya yang merupakan peneroka Felda Jelai, Gemas, Negeri Sembilan, menerima tujuh dulang hantaran juga iaitu set wangian, kek, tepak sirih, sepersalinan pakaian, sejadah, tuala dan buah-buahan.

Semasa majlis bersanding dan makan beradab, mereka memilih warna tema ungu termasuk pakaian dan dekorasi.

Kemesraan di antara kedua-dua mereka jelas kelihatan dan tanpa rasa kekok, Mak Mah dan Al Fatah saling memanggil pasangan masing-masing dengan gelaran Sayang.

Menurut mereka, buat apa mahu disorok-sorok perkara tersebut kerana merupakan satu realiti, bukannya sengaja mahu menunjuk-nunjuk.

“Dalam perbualan telefon pun kami panggil satu sama lain dengan nama Yang (Sayang). Ini benda betul,” kata Mak Mah dengan disahut gelak ketawa oleh tetamu dan petugas media yang mendengarnya.

Ditanya mengenai penerimaan keluarga berhubung perkahwinan mereka, Mak Mah memberitahu, memang pada mula niat sucinya itu mendapat bantahan daripada anak-anak.

Bagaimanapun jelas Mak Mah, selepas memberi penerangan dan menyatakan hasrat tersebut dengan baik, anak-anak akhirnya boleh menerima hakikat itu.

Sehubungan itu, dia tidak putus-putus melahirkan kesyukuran kerana majlis pada tarikh 17 Mei 2014 tersebut berjalan lancar.

Mak Mah sebelum ini pernah berkahwin sebanyak tiga kali termasuk dengan Allahyarham AR Tompel.

Hasil tiga perkahwinannya itu, Mak Mah dikurniakan enam orang anak termasuk pelakon Adlin Aman Ramlie serta 20 cucu.

Bagi Al Fatah pula, ini merupakan perkahwinannya yang ketiga dan mempunyai 20 anak serta 30 cucu.

Tidak sekat Mah Mah terus berlakon

JIKA sudah minat, apa sahaja halangan atau dugaan pasti sanggup dihadapi.

Berpegang kepada prinsip itu, Al Fatah Rahim tidak akan sesekali menghalang isteri yang baharu dikahwininya, untuk terus berlakon.

Katanya, tiada guna menghalang Mak Mah sedemikian kerana bidang lakonan sudah menjadi darah daging dalam diri isterinya.

“Saya tidak halang dia berlakon malah saya akan beri galakan.

“Itu kerja dia. Saya reda,” katanya apabila ditanya jika Mak Mah mahu meneruskan kerja sebagai pelakon selepas ini.

Menurut Al Fatah, perkara tersebut tidak menjadi masalah baginya memandangkan dia menerima segala-gala yang ada pada isterinya itu.

“Allah beri (jodoh), saya terima,” jawabnya ringkas.

Al Fatah dan Mak Mah mula berkenalan semasa mengerjakan umrah di Tanah Suci, kira-kira dua bulan lalu.

Pada suatu pagi ketika mahu bersarapan, Al Fatah sedang tercari-cari tempat duduk. Secara kebetulan kerusi di sebelah Ruminah kosong lalu dia mempelawa Al Fatah duduk dan dari situlah bermula detik perkenalan mereka.

Ditanya mengenai detik pertemuan pertama dengan isterinya itu, Al Fatah memberitahu, dia sendiri tidak menyangka Mak Mah sudi berkenalan memandangkan dirinya hanya seorang peneroka.

Malahan Al Fatah sendiri terkejut bagaimana dia boleh berkawan dengan seorang seniwati terkenal.

“Memang saya terkejut. Saya seolah-olah tidak tahu apa yang sedang berlaku ketika itu.

“Saya peneroka, dia seniwati. Jadi sampai sekarang saya tertanya-tanya bagaimana saya boleh berani mendekatinya,” ujarnya.

Al Fatah menambah, majlis persandingan di sebelah pihak pengantin lelaki akan berlangsung pada 14 Jun ini di rumahnya di Felda Jelai, Gemas, Negeri Sembilan.

‘Diserang’ peminat dalam ladang getah

DISERBU penduduk yang mahu melihatnya dari dekat mungkin antara pengalaman sukar dilupakan buat Mak Mah.

Kejadian itu berlaku semasa Al Fatah membawanya melawat ladang getah miliknya di Felda Jelai, Gemas, Negeri Sembilan baru-baru ini.

“Masa itu dia (suami) nak bawa saya tengok-tengok kebunnya tetapi penduduk kampung yang tahu kehadiran saya terus datang mengerumuni, terus tidak jadi,” katanya sambil ketawa.

Al Fatah merupakan peneroka Felda berkenaan dan mengerjakan ladang getah yang kini menunggu tempoh matang untuk menerima hasil.

Mak Mah impi bulan madu bersama suami, Al Fatah di Mekah

MUNGKIN tiada perkataan yang boleh digunakan bagi menggambarkan perasaan seorang anak apabila melihat emak yang disayanginya hidup bahagia.

Bagi pelakon, Adlin Aman Ramlie, dia bersyukur kerana kesepian hati ibunya, Mak Mah kini terubat selepas bertemu jodoh dengan Al Fatah Rahim.

Dia berharap kedua-dua mereka dapat mengisi masa lapang bersama-sama dan tidak lagi berseorangan seperti sebelum ini.

“Tahniah buat emak dan pasangannya (Al Fatah). Saya doakan mereka berbahagia hingga akhir hayat.

“Semoga mereka sama-sama dapat mengisi masa lapang seperti pergi ke masjid untuk beribadah dan sebagainya.

“Semoga mereka juga mendapat cahaya mata baharu,” katanya secara bergurau.

Secara berjenaka juga Adlin Aman memberitahu, memandangkan sudah mendapat keluarga baharu, dia sendiri tidak pasti di mana hendak menyambut Hari Raya Aidilfitri pada tahun ini.

“Tidak tahulah raya tahun ini nak sambut di mana.

“Saya ada banyak pilihan iaitu di Meru, Perak (kampung isteri) dan Negeri Sembilan (kampung bapa tiri),” katanya.

Incoming search terms:

Kilauan Emas 4 Minggu Pertama

ke4

ke4Jika tahun lalu, Mior Yazid Ahmad yang haluan muziknya lebih ke arah rock diangkat sebagai juara program Kilauan Emas 3 (KE3). Siapa pula agaknya bakal merangkul gelaran itu pada persaingan musim baru kali ini?

Pentas Kilauan Emas musim keempat (KE4) sudah bermula malam kelmarin yang menyaksikan 13 peserta iaitu lapan lelaki dan lima wanita berusia 40 tahun dan ke atas beradu nasib.

Saingan yang berlangsung enam minggu itu turut menawarkan hadiah hebat untuk naib juara iaitu wang tunai RM50,000 dan kereta Nissan X Gear bernilai RM85,000 manakala tempat ketiga menerima RM30,000 dan keempat, RM15,000.

Selain itu, pemenang Anugerah Juri bakal menerima wang tunai RM10,000.

Bagaikan sudah lama bersedia, boleh dikata hampir semua peserta berjaya memukau juri dengan persembahan mantap dan hebat.

Biarpun rata-ratanya tiada asas dalam muzik tetapi ia bukan satu halangan.

Peserta lelaki yang berentap musim ini ialah Abdul Ghani Tahil atau Wakgan, 67, dari Singapura; Benasil Kundong (Ben), 65, Sabah; Jokepli Hamdi (Joi), 50, Sarawak dan Mohammad Nasiruddin Mohd Hashim, 44, Pahang.

Tidak ketinggalan ber­saing hebat adalah Md Zain Ramli (Zain), 45, Selangor; Nor Din Yusoff (Nordin), 53, Kelantan; Omar Sharif Mat Din (Arip), 42, Pahang dan Selvalingam Munisamy (Selva), 54, dari Melaka.

Peserta wanita pula diwakili Aziana Ab Kadir atau Aziana, 46, dari Kelantan; Muhaiyah Harun (Maya), 55, Negeri Sembilan; Tan Lee Wah (Leewah), 43, Perak, Zuraidah Mohd Zain (Raida), 41, Kuala Lumpur dan Habsah Rohayati Ahmad (Hayati), 47, dari Pahang.

Apapun, kemunculan Md Zain yang sebelum ini lebih dikenali sebagai Ringgo, penyanyi kumpulan Arrow yang pernah popular pada era 1990-an pasti mengundang tarikan.

Malam kelmarin, dia yang pernah popular de­ngan lagu Aku Tak Marah dan Niat Hati Tak Nak Berpisah membawakan lagu Salam Terakhir nyanyian asal Allahyarham Sudirman Haji Arshad.

Md Zain berkata, walaupun kumpulan Arrow sudah lama berkubur tetapi kecintaannya pada muzik tidak pernah padam.

Menetap di Kuala Lipis, Pahang, bapa kepada enam orang anak berusia di antara 18 tahun dan paling kecil baru berusia 50 hari ini berkata, dia kembali semula ke ibu kota enam bulan lalu dan atas dasar minatnya terhadap muzik.

“Biarpun sudah lama menyepi daripada nyanyian, minat dan kerinduan itu tidak pernah terpadam. Atas restu isteri, anak-anak dan keluarga membuatkan saya nekad kembali dan persaingan KE4 ini adalah pentasnya.

“Agak su­kar sebenarnya untuk meninggalkan keluarga di Kuala Lipis, namun saya kuatkan juga hati kerana keyakinan mereka. Bahkan, penyertaan saya dalam KE4 ini adalah mencabar diri bersaing de­ngan peserta lain.

“Walaupun saya pernah dikenali sebagai penyanyi dulu, tetapi sebenarnya ba­nyak ilmu yang saya masih kurang. Jadi, saya juga kini sama seperti peserta lain berasa sangat bertuah kerana masih berpeluang menimba ilmu,” katanya.

Kini tinggal di Puchong, Selangor dan mengusahakan warung dengan rutin harian menebar roti canai setiap pagi, Md Zain berkata, sebagai kemunculan semula dengan nafas baru, dia juga tidak mahu lagi dikenali dengan panggilan Ringgo.

Katanya zaman Ringgo dan Arrow sudah lama berlalu. Kini, adalah masanya untuk dia dikenali dengan nama sebenar. Apatah lagi, usia pun sudah makin matang. Seiring dengan peredaran zaman, dia perlu akur bahawa banyak yang sudah berubah.

Menganggap semua peserta yang bertanding ada kelebihan tersendiri, Md Zain berkata, ketika menjadi artis dulu pun dia tidaklah sehebat mana. Jadi, apabila melihatkan persaingan ini katanya dia amat teruja dan gementar.

Menampilkan dua juri profesional tetap iaitu pe­ngarah muzik terkenal Datuk Ramli MS dan penyanyi jelita Ziana Zain, konsert pertama KE4 kali ini juga mengundang penyanyi Datuk Hattan sebagai juri jemputan.

Mengetengahkan tema ‘bebas’, peserta mendapat peluang menghiburkan penonton dengan lagu-lagu menjadi pilihan mereka. Justeru, pentas persai­ngan KE4 dimulakan dengan Maya yang mendendangkan lagu Ilusi daripada Adira.

Diikuti, Joi dengan lagu Pada Syurga Di Wajahmu (Nash) serta Wakgan menerusi Selamat Tinggal Bu­ngaku (Tan Sri SM Salim). Meskipun, masing-masing sudah ‘otai’ namun mereka membuktikan diri masih berbisa.

Begitu juga dengan Leewah yang memilih lagu Si Jantung Hati (Ira Maya Sopha) dan paling tak diduga pastinya persembahan Nas menerusi lagu Bahagiamu Deritaku dendangan asal Hafiz. Ternyata, vokal Nas memang hebat.

Muncul pula Hayati dengan lagu dangdut, Secangkir Madu Merah (duet Amalina/ Sheeda), Aziana (Sehati Sejiwa yang pernah dipopularkan Haslindah) Arip dengan lagu Hakikat Sebuah Cinta (Iklim) dan Silva menyanyikan lagu Layang-Layang Terputus Tali (Alleycats).

Tampil Nordin mempersembahkan lagu Fatwa Pujangga dendangan asal Allahyarham Datuk Ahmad Jais, Raida dengan lagu Atas Nama Cinta (Datuk Rossa) dan terakhir, Ben yang menjadi peserta tunggal memilih lagu Inggeris, I Don’t Want To Talk About It (Rod Stewart).

Meskipun memilih lagu Inggeris, ternyata persembahan Ben cukup hebat. Pada usia yang mencecah 60-an, siapa sangka Ben memiliki stamina yang baik dan vokal mantap. Secara tidak langsung, Ben peserta digeruni.

Ramli berkata, beliau sa­ngat seronok dan terhibur dengan persembahan peserta.
Katanya, ada antara peserta KE4 kali ini memang berbakat. Mereka bukan saja memiliki vokal bagus, malah penjiwaan pada lagu juga berkesan.

“Apa yang saya lihat pada konsert pertama ini, kebanyakan mereka memang tiada masalah daripada segi vokal. Bahkan, penjiwaan pada lagu juga berkesan. Bagi saya, mereka benar-benar sudah bersedia untuk bersaing.

“Bagaimanapun, saya ingin lihat prestasi persembahan semua mereka pada konsert kedua nanti mengikut tema ditetapkan. Ketika itu, rasanya baru saya boleh menilai sejauh mana sebenarnya kehebatan mereka,” kata­nya.

Bagi Hattan pula, apa yang boleh dinilainya ialah prestasi persembahan antara peserta lelaki dan wanita.

Katanya, jurang kemantapan persembahan peserta lelaki jauh lebih menonjol daripada peserta wanita.

Pada konsert pertama kelmarin, tiada penying­kiran dilakukan meskipun tiga peserta iaitu Leewah, Maya dan Silva berada di kedudukan tiga terbawah akibat peratusan undian yang rendah.

Mampukah mereka ‘terselamat’ pada konsert kedua nanti?

Incoming search terms:

Che Ta Bercuti Berlakon Demi Kandungan

Muhammad Ali atau Aishah merupakan nama yang sudah dipilih pasangan ini untuk bakal anak mereka. Tidak menolak teruja untuk mengetahui jantina anak, Rozita Che Wan atau lebih mesra dengan panggilan Che Ta memberitahu, dia sendiri tidak menyangka perkahwinan keduanya yang baru berusia empat bulan sudah membuahkan hasil. Tidak pernah tertekan dengan soal anak, bagi Che Ta dia bagaimanapun sangat teruja dengan perkhabaran gembira itu.

Walaupun ini merupakan kali ketiga buat Che Ta untuk bergelar wanita hamil. Namun ada yang berbeza kali ini.

Bagi Che Ta, ada perasaan takut untuk dia mengandung selepas 16 tahun berlalu. Hanya mengharapkan yang terbaik, wanita ini sudah mempunyai perancangan dalam memastikan dia benar-benar bersedia dengan kehadiran anugerah paling dinanti mana-mana pasangan suami isteri.

“Saya belum membuat pemeriksaan di hospital. Kalau tidak silap usia kandungan mungkin dalam lima minggu. Paling lambat saya akan buat pemeriksaan adalah pada hujung bulan ini. Kalau ikut perkiraan, mungkin Disember ini saya sudah mengendong bayi saya dan Zain,” katanya tersenyum.

Baru sahaja menyambut ulang tahun ke-41, bagi Che Ta ini merupakan antara hadiah paling berharga. Tidak cukup dengan itu sahaja, dia yakin kehadiran anak ini bakal melengkapkan impian Zain untuk bergelar bapa.

“Zain memang rapat dengan anak-anak saya. Dia juga suka budak-budak. Jujurnya melihat anak adik-adik saya dia sering memberitahu dia yakin mampu menjadi seorang ayah yang baik untuk anak kami nanti.

“Mungkin ini hadiah hari lahir untuk kami berdua tahun ini, Zain baru sahaja menyambut hari lahir yang ke-30 pada 23 Februari lalu dan saya 9 Mac,” katanya.

Seperti biasa berita baik yang dikongsinya melalui laman Instagram mengundang kata-kata tidak enak. Bagi Che Ta seperti biasa dia tidak terlalu ambil pusing soal itu memandangkan baginya tanggungjawabnya kini adalah untuk menghargai anugerah Allah ini.

“Kenapa saya perlu malu untuk mengandung di usia kini? Bukannya terlalu tua. Bukan juga saya mengandung secara yang salah. Saya tidak ambil kisah bagi mereka yang mahu bersikap negatif, itu memang melambangkan keperibadian mereka yang tidak boleh tengok kegembiraan orang lain,” katanya.

Mengingati kembali momen penting ketika dia mengetahui sudah berbadan dua, menurut Che Ta pada mulanya Zain enggan membenarkan dia meneruskan ujian.

Bagaimanapun selepas beberapa ketika Zain sendiri yang ke farmasi untuk membeli alat pengesan kehamilan.

“Memang Zain ikuti waktu subur saya, jadi dia tahu keadaan saya. Bila sudah lambat datang bulan, saya beritahu dia untuk membuat ujian sendiri. Namun dia terlalu berdebar sampai menolak untuk melakukan ujian tersebut. Dia mungkin tak mahu kecewa.

“Bagaimanapun akhirnya dia sendiri yang membelinya. Sampai kini, pengesan kehamilan itu disimpan Zain dengan rapi yang menggambarkan bagaimana seronoknya dia bila mengetahui saya mengandung,” katanya tersenyum lebar.

Tidak menolak bakal berehat daripada dunia lakonan bermula bulan April ini, bagi Che Ta dia tidak melihat ini sebagai sesuatu yang merugikan. Sama seperti ibu lain, dia tahu pengorbanan ini perlu dilakukan demi anaknya.

“Saya akan menghabiskan dahulu telemovie sampai hujung bulan ini. Selepas itu saya akan berehat dari dunia lakonan. Sebenarnya ini juga permintaan Zain. Jadi saya fikir dengan keadaan kini adalah lebih baik saya ikut sahaja permintaannya.

“Bagaimanapun bukan bermakna saya akan duduk di rumah sahaja. Selain menguruskan butik saya, pengacaraan dalam Primadona juga akan berterusan seperti biasa,” katanya.

Menyedari sendiri ada yang perlu diutamakan buat masa ini, selain rehat dia juga pasti makanan serta vitamin tambahan lain akan menjadi makanan rutinnya selepas ini. Menurut Che Ta lagi buat masa ini dia sangat berhati-hati dalam memastikan kandungannya berada dalam keadaan baik.

“Memang Zain sendiri tidak mahu saya aktif. Dia mahu saya banyak berehat. Itu permintaan suami dan saya kena ikut.

“Mungkin dari segi pemakanan juga saya akan ambil lebih banyak makanan yang bernutrisi tinggi mulai sekarang, kerana tahu kini saya perlu makan untuk kandungan juga,” katanya.

Menjelaskan keadaan kedua anaknya pula, Che Ta tidak menolak kehadiran orang baru ini nanti sedikit menggembirakan kedua anak terunanya Ammar Effendy, 18, dan Aniq Ezzra,16.

Walaupun dia sudah diberitahu kedua anaknya itu untuk mendapatkan seorang adik lelaki, Che Ta bagaimanapun bersyukur tiada riak cemburu buat kedua-dua anaknya itu.

“Mereka sangat gembira, walaupun jarak umur mungkin terlalu jauh, tetapi itu tidak pernah menyebabkan mereka tidak mahu kehadiran seorang lagi adik. Malah pernah mereka nyatakan kepada saya mahu seorang lagi adik lelaki.

“Anak kedua saya sebelum ini pernah menyatakan kegusaran kalau ada adik baharu nanti, katanya takut terpaksa menjaga adiknya. Bagaimanapun bila dia tahu saya mengandung dialah orang yang paling gembira kini,” katanya.

Incoming search terms:

Kisah Felixia Yeap|Gadis Bukan Islam, Bekas Model Playboy Kini Berhijab

felexia

felexiaBAGI yang sentiasa mengikuti perkembangan semasa dalam dunia media sosial pasti pernah terbaca atau mengetahui tentang Felixia Yeap.

Memang benar Felixia tiba-tiba meraih publisiti meluas, malah cerita tentang dirinya menjadi bualan hangat sejak beberapa minggu lalu.

Manakan tidak, gadis Tionghua bukan beragama Islam yang kerap memuat naik gambar-gambar seksi ini, tampil bukan saja berpakaian ‘penuh’ bahkan bertudung litup, menutupi setiap helai rambutnya.

Sebelum ini, mungkin satu pemandangan biasa bagi sesetengah wanita bukan Islam selesa berbaju kurung atau kebaya, Namun amat jarang atau belum pernah berlaku yang tampil berhijab penuh sebagaimana Felixia.

Wanita berusia 27 tahun ini boleh dikatakan mengalami perubahan gaya hidup hampir 360 darjah. Satu ketika dahulu dia adalah model majalah Playboy edisi Filipina yang tampil dengan pelbagai aksi seksi dan mengghairahkan.

Tidak keterlaluan jika dikatakan perubahan dirinya kini mencetus fenomena dalam dunia fesyen khususnya busana Muslimah.

Mega baru-baru ini berkesempatan bertemu dan bertanya wanita berasal dari Ipoh, Perak ini, tentang perubahan pada dirinya yang sedikit mencetus kontroversi terutama dalam kalangan pengikut tegar media sosial sama ada blog, facebook, instagram dan sebagainya.

“Memang ramai yang mengatakan bahawa ini semua cara saya meraih publisiti. Tetapi biarlah Tuhan dan masa yang membuktikan bahawa saya ikhlas untuk berhijab.

“Semua publisiti yang timbul sama ada baik atau buruk hanyalah bonus yang tidak pernah saya duga sama sekali dan berharap mereka tidak memandang serong terhadap perubahan ini.

“Malah ramai yang menghantar mesej dan e-mel kepada saya berterima kasih kerana berani untuk berubah dan berhijab secara terbuka walaupun saya bukan Muslim.

“Mereka kata perubahan saya memberi inspirasi untuk mereka mulai berhijab, terutamanya yang lahirnya sudah Islam,” kata Felixia yang aktif di facebook dan blog.

Dia mengakui, pada awal penampilan dengan imej baru itu, pengikutnya di Facebook jatuh merudum kerana ramai yang dahulunya mengikuti perkembangan Felixia hanya untuk melihat gambar perempuan seksi semata-mata.

Keadaan itu, sudah diagak tetap yang tidak terduga olehnya peningkatan jumlah pengikut yang memberi sokongan kuat dan ikhlas untuk Felixia terus menutup aurat dan berhijab.

“Saya amat tersentuh dan gembira sokongan tersebut. Mereka juga telah menyedarkan saya bahawa bahawa setiap wanita berhak dihormati dan disayangi sebagai seorang insan, bukan kerana tubuh badan atau rupa parasnya,” ujar Felixia yang manis berbaju kurung merah jambu.

Saya tidak menafikan daripada riak wajahnya yang ayu dan tutur katanya yang sopan dan lemah lembut ada sesuatu yang pastinya istimewa tentang gadis ini.

Felixia membuktikan melalui hujah berhemah dengan susun bahasa Melayunya yang teratur sekali gus menunjukkan ada kesungguhan dengan perubahan positif yang dilalui.

Pencetus transformasi

Cerita tentang hijab Felixia, sebenarnya bermula secara tidak dirancang. Sejak dari zaman sekolah dia sudah meminati baju kurung, tetapi hanya mula jatuh cinta dengan pakaian tradisional masyarakat Melayu itu pada tahun lepas.

“Ketika itu, saya seperti biasa menghadiri sesi uji bakat untuk penggambaran iklan komersial sebuah syarikat telekomunikasi tempatan yang pada masa itu memerlukan model menyarungkan hijab.

“Itulah kali pertama dalam seumur hidup saya memakai hijab. Saya masih ingat lagi, terasa amat berbeza sekali apabila melihat ke dalam cermin dalam keadaan berhijab.

“Saya berasa suatu ketenangan yang tidak pernah saya rasai dengan pakaian lain. Saya juga merasakan sebenarnya menutup aurat itu lebih cantik, ayu dan anggun.

“Beberapa bulan kemudian, saya menerima kerja sebagai model catwalk (peragaan) untuk salah satu pertunjukkan fesyen sempena hari raya yang kebetulan memerlukan saya berhijab. Hati saya ketika itu melonjak gembira dan masa itulah saya sedar yang saya sebenarnya telah jatuh cinta dengan hijab.

“Pemilik butik yang menganjurkan pertunjukan fesyen itu pula dapat merasakan yang saya amat meminati hijab, dan terus menghadiahkan sehelai selendang koleksinya dan itulah selendang pertama saya,” ujarnya panjang lebar.

Sejak dari itu Felixia berjinak-jinak dan mencuba cara-cara memakai hijab tanpa tunjuk ajar atau bimbingan sesiapa. Dia juga memberanikan diri untuk membeli selendang secara online dan mencuba pelbagai jenis selendang.

Kali pertama dia menyarungkan hijab dan keluar dari rumah ialah untuk menghadiri kenduri perkahwinan kakak seorang rakan, dan bertemankan seorang rakan Muslimah yang juga telah berhijrah.

Selepas itu, Felixia tidak kekok lagi untuk berhijab dan keluar dari rumah walaupun dia bukan seorang Muslimah.

Felixia juga mengambil kira adab berhijab dan menutup aurat dengan betul, seperti berhijab melepasi dada dan memakai sarung lengan (handsocks) jika lengan pakaian singkat, selain memakai pakaian longgar dan labuh.

Felixia amat bertekad untuk meneruskan imej berhijab dan menutup `aurat’ seperti sekarang.

Bagaimanapun, buat masa ini cabaran paling susah baginya untuk dihadapi ialah persepsi orang ramai yang sesetengahnya memaki hamun hanya kerana dia seorang model Cina yang memakai hijab.

“Sebenarnya ramai yang masih tidak tahu dan tidak faham bahawa ketika ini saya masih terikat dengan kontrak sebagai duta sebuah produk dan memerlukan saya dalam imej seksi.

“Saya kini hanya menunggu berakhirnya tempoh kontrak itu dan berharap peminat-peminat saya akan lebih memahami dan bersabar. Ramai juga yang menyuruh dan memaksa saya membuang gambar-gambar sebagai model dahulu walaupun sudah banyak kali saya jelaskan sebab-sebab saya mahu menyimpannya dan mengekalkannya.

“Bagi saya gambar-gambar itulah bukti kejayaan saya sebagai model di peringkat antarabangsa dan menunjukkan perubahan saya menjadi sebuah cerita pengajaran yang baik buat semua.

“Tentang Islam pula, buat masa ini saya lebih selesa untuk belajar perlahan-lahan dan satu-persatu dari kawan-kawan yang beragama Islam. Apabila sudah betul-betul sedia untuk kelas formal, saya akan mendaftarkan diri,” ujar Felixia penuh optimis.

Bagi Felixia dia hanya mahukan kegembiraan yang sebenar, ketenangan dari dalam dan tidak mahu lagi digelar ikon seks atau bergelumang dengan orang-orang yang berpura-pura, materialistik, dan gila glamor, yang hanya mahu mengambil kesempatan ke atas dirinya.

Dia juga mengakui serik bertemukan lelaki yang hanya inginkan dirinya sebagai trophy girlfriend dan tidak ikhlas untuk memperisterikannya.

“Saya rasa lebih tenang dan gembira sekarang, walaupun hanya hidup secara bersederhana dan low-profile. Saya berdoa untuk dapat terus berhijab dalam semua bidang yang saya ceburi mulai tahun ini, biar di bidang peragaan, lakonan, nyanyian mahupu pengacaraan.

“Saya juga berharap untuk mempelajari sesuatu yang baru melalui kursus seperti memasak, menjahit dan sebagainya di samping melebihkan aktiviti-aktiviti kebajikan,” ujarnya menutup bicara.

Felixia amat suka melihat lelaki yang memakai baju Melayu, kerana nampak lebih segak.

Incoming search terms:

Dapat Hadiah Rumah Bernilai RM7.2 Juta Dari Kekasih, Apa Komen Nora Danish?

nadim

nadimSETAHU saya dia beli rumah dan sebuah kereta mewah untuk ibunya dan ia bukan wang Nadim seorang. Ia bukan untuk saya dan saya kesian dengan dia kerana apa yang dia buat semuanya dikaitkan dengan saya,” ujar aktres cantik, Nora Danish mengenai laporan beberapa media yang mengatakan kekasihnya, Nadim Mohamed Nazri membeli rumah RM7.2juta untuknya.

Nora berkata, dia berharap penjelasannya ini menjadi titik noktah dan tidak ada lagi yang mengaitkan isu pembelian rumah dan kereta mewah itu dengan dirinya.

Pelakon itu mengaku Nadim adalah lelaki yang rapat dengannya kini tetapi menegaskan dia berkawan dengan anak kepada Menteri Pelancongan, Datuk Seri Mohamed Nazri Aziz itu bukan kerana harta.

“Saya tidak nafikan, sejak rapat dengan Nadim, ramai kata saya berkawan dengan dia kerana harta dan dia anak menteri.

Tetapi kalau orang boleh fikir, buat apa saya nak cari yang kaya, anak menteri, kerana pengalaman lalu banyak ajar saya.

“Apa yang saya pentingkan adalah kami selesa antara satu sama lain. Keluarga juga selesa dengan kami,” jelas Nora.

Pelakon berstatus ibu tunggal itu juga menjelaskan mengapa dia memilih Nadim sedangkan terdapat khabar kurang enak sebelum ini mengenai lelaki itu, Nora mengatakan beliau sudah mengenali lelaki itu.

“Saya tahu sebelum ini dia dikenali dengan kisah peribadi, tetapi selama saya kenal dia sudah tujuh tahun, Nadim sebenarnya seorang lelaki yang baik dan suka menderma.

“Malah dia sebenarnya amat mengutamakan keluarga serta pandai melayan anaknya dan anak saya,” ujar Nora.

Biarpun bersikap terbuka dengan hubungannya kali ini, Nora berkata, dia tidak mahu bercerita dengan lebih lanjut mengenai hubungan mereka, meskipun Nadim dilihat sudah mengakui bahawa Nora cukup istimewa buat dirinya.

“Saya tak mahu bercerita lebih lanjut, melainkan apabila sudah berkahwin. Tetapi itu tidak bermaksud saya akan berkahwin dalam masa terdekat ini.

“Jika dia (Nadim) mahu mengaku, itu terpulang pada dia kerana itu haknya. Tetapi bagi saya, bila sudah berkahwin barulah saya boleh bercerita segalanya,” katanya mengenai tulisan Nadim yang kerap memanggilnya ‘My Boo’ dan ‘My Love’.

Status ibu kepada Putra Rayqal Ramli Rizal Ashram, tidak menghalang Nora untuk terus aktif dalam bidang seni apatah lagi ia menjadi sumber pendapatannya selama ini.

Nora berkata, dia benar-benar bersyukur kerana syarikat pengurusan,  Metrowealth International Group (MIG) banyak membantunya menguruskan jadual dengan baik.

“Biasanya kalau saya terlibat dengan penggambaran selama 20 hari, MIG akan beri saya cuti selama dua minggu untuk bersama keluarga.

“Saya akui menjadi ibu tunggal agak susah juga untuk saya membahagi masa antara keluarga dan kerjaya tetapi Alhamdulillah kerana MIG banyak mempermudah jadual saya.

“Malah jika saya sibuk, ibu saya juga banyak tolong menjaga Rayqal dan adakalanya bekas suami dan bekas keluarga mertua juga bantu menjaganya,” katanya.

Bukan sahaja sukses dalam kerjaya seni, aktres itu juga sebenarnya sudah mempunyai perancangan hidup dalam tempoh lima tahun akan datang dengan berhasrat memperluas perniagaan bedak sejuk ‘Tanaka’ selain berharap sudah berkahwin dan mempunyai keluarga sempurna.

“Buat masa ini perniagaan bedak sejuk itu saya jalankan secara kecil-kecilan melalui laman sosial Instagram dan Alhamdulillah sambutan memang bagus.

“Jadi saya rancang untuk melancarkannya tidak lama lagi secara besar-besaran dan pada saya bila produk itu bagus, tidak salah untuk saya kongsi dengan semua orang.

“Selain itu, tentu sekali saya berharap untuk membina sebuah keluarga sempurna apatah lagi lima tahun akan datang, usia saya dah 35 tahun, jadi saya berharap mempunyai anak lagi,” katanya.

Dalam pada itu, berkongsi perkembangan terbarunya, Nora memberitahu, dia sedang sibuk menjalani penggambaran filem Pengantin Malam, sebuah filem seram arahan Eyra Rahman.

Katanya, filem tersebut memperlihat gandingan ketiganya bersama aktor kacak, Farid Kamil.

“Sudah seminggu saya jalani penggambaran filem ini dan sebagai pelakon apa yang boleh saya katakan, filem ini amat seram dan ia akan ditayangkan tahun depan,” katanya.

Melihat kepada limpahan tawaran dari syarikat pengurusannya, ada yang berbisik mengatakan Nora kini menjadi anak emas MIG kerana sering menjadi pilihan untuk membintangi filem terbitan syarikat itu.

“Eh tidaklah! Tidak adil mengatakan saya anak emas MIG sedangkan artis lain seperti Yana Samsudin, Shaheizy Sam turut mendapat peluang sama rata dan David Teo sendiri tidak pernah bersikap pilih kasih.

“Biasanya MIG akan lihat pada kemampuan artis, jadi jika sesuai dia akan tawarkan pada artis tersebut itu dulu, cuma bezanya adalah dari segi liputan diterima,” jelas Nora.

Sementara itu, Nora ketika ditemui pada pertandingan pencarian Bintang Fruitale Pertama di Mydin Wholesale Hypermarket, Subang Jaya, kelmarin menjelaskan dilantik menjadi duta Fruitale selama setahun.

Selain mempromosi produk tersebut, dia juga menjadi mentor bagi peserta serta bertindak sebagai ketua hakim dalam pemilihan pemenang pertandingan itu.

“Saya buat keputusan memilih Fatin Atiqah sebagai pemenang kerana sejak awal lagi dia paling menyerlah dan memiliki  gaya persembahan yang baik.

“Selain itu dia juga amat berbakat dan kami sebulat suara menobatkan dia sebagai juara,” jelasnya.

Nora berkata, Fruitale kini sudah memperbaiki produk mereka dengan lebih wangi dan berkualiti.

“Saya suka pertandingan Transformasi Bintang Fruitale ini kerana ia beri peluang kepada semua gadis memperbaiki penampilan dan keyakinan diri, sekalgius menerima nasihat profesional mengenai apa yang sesuai untuk mereka.

“Saya gembira dapat berkongsi tips dan nasihat berguna kepada mereka, terutamanya mengenai Fruitale dan manfaatnya,” katanya yang juga menjadi duta Mamee dan Uniqlo.

Incoming search terms: